Kiriman pada: Sat, Jan 23rd, 2016

Berapakah Nilainya Pengorbanan Ini

Kongsi maklumat ini
Tags

* jauhnya perjalanan yang belum tentu berkesudahan...

* jauhnya perjalanan yang belum tentu berkesudahan…

Meneliti kehadiran peserta bantah TPPA yang datang seperti menghadiri pesta makan-makan almaklum ianya berlaku di sekitar jalan Tunku Abdul Rahman, yang di kenali sebagai medan Pasar Malam hujung minggu yang di penuhi dengan gerai-gerai makanan.

Kehadiran bertali arus yang turut disertai oleh gulungan yang mahu membeli belah, menyaksikan kemeriahan kota metropolitan Kuala Lumpur yang di penuhi dengan pelbagai ragam.

Berhenti sebentar untuk bertanya kepada sekumpulan anak muda, untuk apa mereka ke sini, jawapan mudah dari mereka , saja sertai himpunan ikut ‘ayah’ dan ada yang menjawab ikut kawan-kawan.

Tak apa lah, mereka pun bukan faham apa yang mereka buat, yang pasti mereka seronok dapat datang dari jauh ke bandaraya yang perjalanannya di tanggung, bukan senang dapat berjalan-jalan di ibukota dengan percuma.

Tetapi tertanya didalam hati, mengapa Melayu sahaja yang ramai, dimanakah kaum lain, jika penganjurnya parti pembakang kebiasaannya akan disertai oleh pelbagai bangsa, cuma kali ini kehadiran mereka seperti boleh dibilang dengan jari.

Ini memberi makna parti yang di penuhi dengan kaum Cina ia ini DAP tidak menghantar wakil mereka atau di baca tiada pembesar mereka yang turut serta didalam perhimpunan haram ini, mungkin mereka pun mengenali halal dan haram makan mereka tidak sertai kerana HARAM.

Jika ada pun kelihatan kelibat hanya se-ekor dua sahaja yang kelihatan dan mereka seperti kera sumbang, ke kiri tidak ke-kanan pun tidak kerana mungkin tidak melihat kelibat kaum mereka selain orang Melayu yang memenuhi jalan Tunku Abdul Rahman, menuju Pasar Malam Hujung Minggu.

Bukan semuanya menuju padang Merbuk, tempat berhimpun dan mendengar acara memaki hamun kerajaan walaupun tajuknya bantah TPPA tetapi tetap di selitkan hal-hal lain yang mereka sendiri pun tidak tahu dari mana sumber rujukkan jika di tanya, yang mereka tahu penceramah perlu tahu dan menarik pendengar supaya membenci kerajaan.

Lagi ramai sorak di kira telah berjaya menawan hati penonton, jika tidak kena mencari peluang lain agar nama tidak tercicir dari senarai penceramah yang ber’gaji’.

Pada pengunjung yang memang hajanya ntuk ke Pasar Malam Hujung Minggu TAR tidak akan ambil pusing, mereka tidak ambil tahu apa yang peserta perhimpunan haram ini mahu kerana mereka leih sibok bershoping melayan tekak itu lebih afdal dari duduk melangut di padang yang belum tentu ada kebaikkan atau faedahnya.

Kerana mereka tahu kebaikkan dan keburukkan perkara hanya perlu di selesaikan secara berjemaah dan musyawarah, bukan berkemaah didalam ceramah maki hamun kerana ia tetap tidak akan menyelesaikan masalah, hujungnya mereka juga yang akan terkongtang kanting membanting tulang mencari rezeki.

Kerana rezeki tidak datang bergolek dan tidak juga datang jika negara didalam keadaan huru hara, memang rezeki Allah yang beri, tetapi rezeki tidak turun seperti air hujan, rezeki perlu di semai dan diusahakan, jika negara didalam keadaan huru-hara bolehkah rezeki itu di semai dan dituai hasilnya.

Tepuklah dada tanyalah hati, adakah kita menuju ke satu distinasi yang benar, destinasi sebuah negara yang lebih aman dan lebih maju dari sekarang hanya dengan berhimpun secara haram seperti ini, mampukah kita sampai ke distinasi itu.

* hujungnya aku yang kepenatan... mereka berdendang sakan..

* hujungnya aku yang kepenatan… mereka berdendang sakan..

Mengenai pengirim

Dipamirkan 1 komen
Sila nyatakan komen anda

Berikan komen anda

Anda mesti mendaftar masuk untuk memberi komen.