Kiriman pada: Sun, Jan 1st, 2017

Mahathir Jadi Malaikat Serang Kerajaan

Kongsi maklumat ini
Tags

Mungkin ini salah satu jalan untuk Mahathir menghalalkan serangan terhadap Dato’ Seri Najib dan kerajaan dengan berselindung atas nama hukum agama, termasuk mengharamkan segala bentuk bantuan kerajaan tetapi tidak pula mengunakan pendekatan agama didalam memastikan kerajaan pembangkang dalam isu rumah judi dan pelacuran yang kian melambak seperti tumbuhan cendawan selepas hujan.

Selepas melebelkan penerima bantuan kerajaan dari program BR1M sebagai haram kerana berstatus penerima rasuah beliau juga melebelkan penerima bantuan untuk mengerjakan haji melalui bantuan 1MDB adalah tidak ‘mabrul’ kerana bersumberkan perkara subahat, tanpa menghuraikan maksud yang dikatakan Mahathir terus mengharamkan pemberian bantuan tersebut.

Mahathir bercakap seolah dialah pemegang kunci syurga dan neraka dan sebagai penentu siapa yang masuk syurga dan siapa yang akan memasuki negara, seperti mana beliau sendiri pernah menemplak seorang pemimpin pembangkang yang dikatakan sebagai pemegang kunci pintu syurga / neraka, kini penyakit tersebut telah berjangkit kepada Mahathir.

Tanpa memandang dan menghurai kebaikkan yang telah kerajaan lakukan kepada rakyat, Mahathir terus menerus menghentam kerajaan dibawah kepimpinan Dato’ Seri Najib dan segala apa kebaikkan yang dilakukan oleh Najib adalah haram belaka, sedangkan mereka yang berkongsi kekayaan anak beranak tidak pula di katakan sebagai haram.

Ternyata Mahathir kini terlalu terdesak sahingga terpaksa meniru aksi pemimpin pembangkang suatu ketika dahulu ketika Mahathir menjadi pemimpi kerajaan, mereka menuduh UMNO itu kafir dan kerajaan itu mengamal peraturan kafir dan halal ditentang kerana berkongsi kuasa dengan kafir, walaupun kemudiannya mereka sendiri berkongsi kuasa dengan kafir.

Kini Mahahtir telah mengambil alih kerja yang dilakukan pembangkang dan juga tugas malaikat yang mencatatkan halal haram perbuatan Najib yang banyak membantu rakyat, sahingga bantuan untuk mengerjakan haji kepada Tok-Tok Imam dan siak masjid juga dikira sebagai haram hanya kerana bersumberkan duit kebajikan dari pihak 1MDB.

Mungkin Mahathir tidak pernah melakukan kebajikan selama beliau memerintah maka segala kebajikan dan sumbangan yang dibuat oleh kerajaan hari ini adalah di kira sebagai haram apatah lagi sumbangan tersebut disampaikan oleh Dato’ Seri Najib selaku Perdana Menteri Malaysia, maka oleh kerana itu Najib harus di serang dengan apa cara sekali pun agar Mahathir tidak merasa dimalukan lagi.

Jika pembangkang menyampaikan derma hasil dari duit menyamun dan menyampaikan berpeti-peti minuman haram di rumah pelacuran dan ‘night club’ mungkin dilihat halal oleh Mahathir.

Mengenai pengirim

Berikan komen anda

Anda mesti mendaftar masuk untuk memberi komen.