Kiriman pada: Sat, Dec 31st, 2016

Negeri Pentadbiran Pembangkang Akan Batalkan Pemberian BR1M

Kongsi maklumat ini
Tags

Susulan fatwa baharu dari kepala pembangkang yang melantik dirinya sebagai ketua dikalangan kelompok pembangkang bahawa BR1M adalah rasuah dan haram maka seharusnya negeri-negeri yang di tadbir oleh juak mereka seharusnya turut akur dan patuh kepada pengisytiharan haram itu.

Ini bererti negeri-negeri yang diuruskan oleh pembangkang seharusnya mengharamkan pemberian BR1M yang diusahakan oleh kerajaan Barisan Nasional, Selangor merupakan negeri pertama yang akan mengharamkan BR1M ekoran Menteri Besarnya menyokong fatwa yang dibuat oleh Mahathir.

Seharusnya Menteri Besar Kelantan termasuk Ketua Menteri Pulau Pinang perlu membuat pengisytiaharan bahawa BR1M anjuran Kerajaan Pusat tidak akan disalurkan di negeri mereka ekoran fatwa tersebut, ini bererti rakyat di ketiga negeri tersebut ia ini Selangor, Kelantan dan Pulau Pinang tidak akan melaksanakan pemberiam BR1M.

Mahathir mengesahkan beberapa hari lalu bahawa BR1M adalah wang rasuah dan semua penerimanya adalah penerima rasuah dan haram serta menjadi suatu kesalahan yang boleh dikenakan tindakan dibawah Akta Pencegahan Rasuah Malaysia.

Sahingga kini belum lagi kedengaran pemimpin lain-lain didalam pakatan pembangkang bahawa BR1M akan di hapuskan jika pakatan pembangkang berjaya menakluki Putrajaya termasuk segala jenis bantuan.

Rakyat di negeri negeri yang di uruskan oleh pembangkang seharusnya merasa gembira dengan pengharaman pemberian BR1M oleh kerajaan negeri mereka kerana ini membolehkan mereka terlepas dari dakwaan menerima rasuah dan terhapus dari menerima dosa memakan pendapatan yang haram.

Kepada mereka yang sudah pun menerima wang BR1M dari kerajaan negeri berkenaan seharusnya memulangkan kembali wang tersebut kerana dikhuatiri akan menerima bala dari Allah akibat dari mengambil wang haram seperti yang didakwa oleh Mahathir dan mungin akan didakwa kerana menerima rasuah dalam bentuk BR1M.

Mengenai pengirim

Berikan komen anda

Anda mesti mendaftar masuk untuk memberi komen.